Wellcome To My Blogs

Infolinks In Text Ads

Diberdayakan oleh Blogger.

What Time is it

Wellcome To My Blogs “Alangkah Senangnya Berbagi Informasi”

View Peta Informasi Kota Tegal in a larger map

Minggu, 20 November 2011

Science

Jumlah Facebook Friends Terkait dengan Ukuran Wilayah Otak , Sebagai Study

     Illustrasi, Teman di FB / Gopries82
Para peneliti tertarik untuk menekankan bahwa mereka telah menemukan korelasi dan bukan penyebab, namun: dengan kata lain, tidak mungkin dari data untuk mengatakan apakah memiliki lebih teman Facebook membuat wilayah otak yang lebih besar atau apakah beberapa orang yang ' terprogram 'untuk memiliki lebih banyak teman.

Situs jejaring sosial Facebook memiliki lebih dari 800 juta pengguna aktif di seluruh dunia. Hampir 30 juta ini diyakini di Inggris.

Situs ini memungkinkan orang untuk tetap di online berhubungan dengan jaringan teman. Ukuran jaringan individu sangat bervariasi, dan beberapa pengguna hanya memiliki segelintir teman online sementara yang lain memiliki lebih dari seribu, namun, apakah variabilitas ini tercermin dalam ukuran dunia nyata jaringan sosial? belum jelas.

Profesor Geraint Rees, Wellcome Trust Senior Clinical Research Fellow di UCL, mengatakan:. "Jaringan sosial online secara besar-besaran berpengaruh, namun kita mengerti sangat sedikit tentang dampak mereka pada otak kita ini telah menyebabkan banyak spekulasi bahwa internet tidak didukung entah bagaimana buruk bagi kami.

"Studi kami akan membantu kita mulai untuk memahami bagaimana interaksi kita dengan dunia dimediasi melalui jaringan sosial ini harus memungkinkan kita untuk mulai mengajukan pertanyaan yang cerdas tentang hubungan antara internet dan otak -.. Pertanyaan-pertanyaan ilmiah, bukan yang politik"

Profesor Rees dan rekan-rekannya di Institut UCL of Cognitive Neuroscience dan Wellcome Trust Pusat Neuroimaging scan otak dipelajari dari 125 mahasiswa - semua Facebook pengguna aktif - dan membandingkan mereka terhadap ukuran jaringan siswa teman-teman, baik online dan di dunia nyata. Temuan mereka, yang mereka direplikasi dalam kelompok lebih lanjut dari 40 siswa, yang diterbitkan 20 Oktober dalam jurnal Proceeding of Royal Society B.

Profesor Rees dan rekan menemukan hubungan yang kuat antara jumlah teman-teman Facebook yang dimiliki sesorang dan jumlah materi abu-abu (jaringan otak di mana pemrosesan dilakukan) di beberapa daerah otak. Salah satu daerah adalah amigdala, suatu wilayah yang berhubungan dengan memori, pengolahan dan tanggapan emosional. Sebuah studi yang diterbitkan baru-baru ini menunjukkan bahwa volume materi abu-abu di daerah ini lebih besar pada orang dengan jaringan yang lebih besar dari dunia nyata teman - studi baru menunjukkan bahwa hal yang sama berlaku untuk orang dengan jaringan yang lebih besar dari teman-teman online.

Ukuran dari tiga daerah lain - sulkus temporal superior kanan, gyrus temporal kiri tengah dan korteks entorhinal benar - juga berkorelasi dengan jaringan sosial online tapi tampaknya tidak berkorelasi dengan dunia nyata jaringan.

Sulkus temporal superior memiliki peran dalam kemampuan kita untuk memahami objek yang bergerak seperti biologi, dan cacat struktural di daerah ini telah diidentifikasi pada beberapa anak dengan autisme. Korteks entorhinal, sementara itu, telah dikaitkan dengan memori dan navigasi - termasuk menavigasi melalui jaringan sosial online. Akhirnya, gyrus temporal tengah telah ditunjukkan untuk mengaktifkan dalam menanggapi pandangan orang lain dan begitu juga terlibat dalam persepsi isyarat-isyarat sosial.

Dr Ryota Kanai, penulis pertama studi tersebut, menambahkan:. "Kami telah menemukan beberapa daerah otak yang tampaknya menarik untuk link ke jumlah teman yang kita miliki - baik 'nyata' dan 'virtual'. “Pertanyaan menarik sekarang adalah apakah struktur-struktur berubah seiring waktu - ini akan membantu kita menjawab pertanyaan apakah internet adalah mengubah otak kita “.

Serta memeriksa struktur otak, para peneliti juga meneliti apakah ada hubungan antara ukuran jaringan online seseorang teman dan dunia nyata jaringan mereka. Studi sebelumnya telah melihat hal ini, tetapi hanya dalam ukuran sampel yang relatif kecil.

Para peneliti meminta relawan mereka UCL pertanyaan seperti "Berapa banyak orang yang akan mengirim pesan teks kepada Anda menandai acara perayaan (misalnya ulang tahun, pekerjaan baru, dll)? ',' Apakah ada jumlah teman-teman di buku telepon Anda?" dan 'Berapa banyak teman dari sekolah dan universitas yang Anda bisa memiliki percakapan yang bersahabat dengan sekarang? " Tanggapan menunjukkan bahwa ukuran jaringan online mereka juga terkait dengan ukuran jaringan dunia nyata mereka.

"Temuan kami mendukung gagasan bahwa sebagian besar pengguna Facebook menggunakan situs untuk mendukung hubungan yang ada sosial, mempertahankan atau memperkuat persahabatan-persahabatan ini, bukan hanya menciptakan jaringan yang sama sekali baru, teman-teman virtual," tambah Profesor Rees.

Mengomentari studi, Dr John Williams, Kepala Neuroscience dan Kesehatan Mental di Wellcome Trust, mengatakan: "Kita tidak bisa lepas dari mana-mana dari internet dan dampaknya terhadap kehidupan kita, namun kita memahami sedikit dampaknya pada otak, yang yang kita tahu adalah plastik dan dapat berubah dari waktu ke waktu studi baru ini menggambarkan bagaimana investigasi yang dirancang dengan baik dapat membantu kita mulai untuk memahami apakah ya atau tidak otak kita berkembang karena mereka beradaptasi dengan tantangan yang ditimbulkan oleh media sosial.. "

Terjemahan dari Sumber : Science Daily
http://www.sciencedaily.com/releases/2011/10/111020025650.htm

Comments :

0 komentar to “Science”

Poskan Komentar

Wellcome to Album Geodet'82 Gama

Start 12 juli 2011

Site Info Alexa

review mazprie82.blogspot.com on alexa.com

Page Rank

pagerank search engine optimization

Blog Archive

 

Copyright © 2009 by Maz-Prie82 Blogs

Template by Blogger Templates | Powered by Blogger